Bank-Bank Kecil Bermasalah, Regulator China Incar Pemegang Saham dan Eksekutif

  • Whatsapp
Bank di China - www.npr.org
Bank di China - www.npr.org

BEIJING – Regulator perbankan China, China Banking and Insurance Regulatory Commission (CBIRC), akan menindak aktivitas kriminal di antara pemberi pinjaman kecil untuk mengatasi krisis bank pedesaan yang telah memicu protes dan kekhawatiran tentang stabilitas keuangan menjelang kongres partai ke-20. Meski menyumbang hampir sepertiga dari total aset perbankan di Negeri Panda, tetapi bank-bank kecil ini dikatakan membangun substansial.

“Dalam upaya untuk mengatasi masalah tersebut, kami akan melakukan pembatasan regulasi pada dan transaksi terkait, dengan fokus pada pemegang saham dan eksekutif yang telah menipu uang dari bank kecil,” kata juru bicara CBIRC Qi Xiang, dilansir dari South Morning China Post. “Keseluruhan operasi bank kecil dan menengah China stabil, tetapi kami akan terus maju dengan ‘pembuangan risiko’ untuk melindungi tabungan publik.”

Bacaan Lainnya

Deposito di empat bank pedesaan di Provinsi Henan dan satu di Anhui telah dibekukan sejak pertengahan April lalu, yang menyebabkan protes dari nasabah yang tidak puas. Nilai dana yang dibekukan diperkirakan mencapai 40 miliar yuan (5,9 miliar dolar AS), dengan beberapa deposan khawatir akan kehilangan tabungan hidup mereka.

Pihak berwenang telah menuduh kelompok keuangan swasta menyesatkan anggota masyarakat dengan janji manajemen pengembalian tinggi. Regulator lokal di kedua provinsi mulai membayar nasabah dengan setoran hingga 50.000 yuan pada akhir pekan lalu, dengan Provinsi Henan mengatakan sebagian besar telah selesai pada hari Kamis (21/7). Kedua provinsi mengumumkan bahwa mereka akan mulai membayar individu dengan deposito hingga 100.000 yuan mulai Senin (25/7) depan.

“Pekerjaan yang relevan kemajuan yang stabil,” sambung Qi. “Henan dan Anhui mendaftarkan informasi pelanggan melalui sistem yang baru dibangun karena banyaknya orang yang terlibat, beban kerja yang berat, dan pemeriksaan silang yang diperlukan dengan data latar belakang.”

Liu Zhongrui, seorang pejabat di departemen statistik dan pemantauan di regulator perbankan, mengatakan, risiko keuangan muncul seiring penurunan ekonomi China. Dijelaskannya, karena situasi yang rumit di dalam dan luar negeri, tekanan ekonomi ke bawah secara bertahap tercermin di sektor keuangan. “Apa yang disebut ‘perbankan bayangan’ berisiko tinggi juga dapat kembali di bawah panji yang disebut ‘inovasi’,” tuturnya.

domestik bruto (PDB) China pada kuartal kedua 2022 dilaporkan berada di bawah ekspektasi, hanya 0,4% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, sebagian besar dikarenakan gangguan yang dipicu oleh kebijakan nol- Beijing. Pemerintah pusat telah memperingatkan tentang munculnya kembali keuangan karena ekonomi melambat, sambil mengambil langkah-langkah untuk memastikan stabilitas menjelang kongres partai pada akhir tahun ini.

Kementerian Keuangan cabang Henan mengatakan dalam sebuah artikel online bahwa pihaknya akan fokus pada pencegahan di sektor properti dan energi, default obligasi korporasi, bahaya di bank-bank kecil dan menengah, serta memastikan lapangan kerja. Mereka berjanji untuk meningkatkan manajemen risiko dan mencegah masalah keuangan menyebar ke daerah lain. Regulator juga mendorong bank-bank kecil untuk mengambil modal, termasuk dari luar negeri, guna meningkatkan volume dan kualitas permodalan mereka.

Pos terkait